Cheeky Quotes

Rabu, 05 Desember 2012

Pasan Mandeh


     Katiko barado di rantau urang atau katiko badan jauah dari urang gaek, kadang-kadang takana juo pasan mandeh nan nyo sampaikan wakatu ka pai marantau.
     Baa pulo mandeh indak ka bapasan mancaliak anak bujangnyo ka pai ka tanah urang nan jauah. Tapi baa kabaa rantau ko harus dihadang juo bak kecek urang, lauik sati rantau batuah. Itu nan ka dicubo; baa bana tuah rantau tu.
                Salain tu urang-urang saisuak pun bakato:
                Karatau madang di ulu
                Babuah babungo balun
                Marantau bujang dahulu
                Dikampuang baguno balun
               
     Elok-elok dirantau urang. Kok dapek jan sampai babuek salah. Iduik di rantau,  apolai di tampek nan rami kito harus banyak-banyak  ingek. Di nan rami nyao dak barago saikua ayam do. Baitu kato mandeh. Sasuai juo jo kecek urang dulu
                Elok-elok manyubarang
                Jan sampai titian patah
                Elok-elok di rantau urang
                Jan samapi babuek salah

    Tapi kok dicaliak-caliak memang urang minang ko jarang tadanga babuek buruak di rantau. Urang awak ko murah sangaik manyasuaian diri jo lingkungan nan ado. Baa dek mode tu? Karano di dalam jiwanyo alah tatanam dima bumi di pijak disitu langik dijunjuang. Urang banyak nan sanang ka urang minang karano saulah. Indak macam-macam. Makonyo induak-induak banyak nan nio urang minang jadi minatunyo.
      Salero jan ditahan. Iko nan taruih dipasanan mandeh. Jan pernah manahan salero. Jikok taragak nio mambali bali se lah. Baitu kecek urang gaek. Karano pitih guno e memang untuak di balanjoan. Salain tu pitih dapek dicari. Tapi soal ka makan jan cameh lai. Urang awak ado se dima-dima nan mambukak rumah makan Padang. Jikok taragak makan randang, gulai kapalo lauak, nasi kapau, katupek gulai cubadak, dll dak paralu paniang-paniang do sabauk urang awak ado manjua tu sadonyo dan rasonyo pun samo jo nan di kampuang nyo.
    Jikok balanjo jan berbahasa indonesia raya pulo, tapi bahaso awak se pakai. Baa pulo mode tu. Namonyo awak dirantau tu harus bisa bahaso daerah situ atau paliang indak bahaso Indonesia. Tapi pado kenyataannyo banyak urang nan manggaleh tu urang awak juo. Jadi kalau dak mangaratinyo diajak bahaso minang barati ndak urang awak tu do. Kalau urang awak nan manggaleh harago bisa kurang saketek, dek awak samo awak juo.
   Tapi dibaliak sadonyo tu, nan paliang pantiang adolah baa wak manjadi urang nan sukses di rantau. Bisa mambangkik batang tarandam. Bisa wak mancaliak an ka urang gaek juo urang kampuang bahwasanyo awak urang nan bisa sukses sarupo nan urang-urang saisuak. Jikok lah suskes baru wak bangun nagari wak sasuai jo kamampuan jo kasanggupan awak masiang-masiang.
               

                Rawamangun, 5 Desember 2012 (refleksi anak rantau) 
               

Sabtu, 24 November 2012

Sebelum Jakarta Benar-Benar tenggelam


Aah….! Nya’ banjir!

Jakarta kebanjiran, di Bogor angin ngamuk
Ruméh ané kebakaran garé-garé kompor mleduk
Ané jadi gemeteran, wara-wiri keserimpet
Rumah ané kebanjiran gara-gara got mampet

Aa~ti-ati kompor meledug
Aa~ti ané jadi dag-dig-dug (heh.. jatuh duduk)
Aa~yo-ayo bersihin got
Jaa~ngan takut badan blépot

Coba enéng jangan ribut, jangan padé kalang kabut

Aarrrgh!!…
            Pernahkah kita mendengar lirik lagu di atas?. Ya, benar, lagu tersebut diciptakan dan sekaligus dinyanyikan oleh almarhum Benyamin Sueb.
            Saya tertarik untuk membuat tulisan ini karena saat ini Jakarta dilanda hujan dan akibatnya beberapa terendam banjir. Kalau kita cermati, banjir sendiri bukanlah masalah baru bagi Jakarta. Banjir seakan telah menjadi ikon bagi Jakarta. Bahkan ada juga yang mengatakan “bukan Jakarta namanya kalo ga banjir”. Bukan bermaksud apa-apa tapi memang benar begitu adanya. Yang menjadi pertanyaan adalah mengapa masalah ini tak kunjung selesai padahal berbagai macam cara telah dilakukan pemerintah DKI termasuk membangun banjir kanal barat dan timur.
            Ada orang berpendapat bahwa masalah banjir di Jakarta tidak akan pernah selesai. Siapapun yang memimpin Jakarta tidakakan mampu mengatasi banjir. Hal ini tentu menjadi tantangan bagi gubernur Jakarta yang baru saja terpilih Ir. Joko Widodo.
            Namun, seharusnya masalah tersebut tidak lah arif jika ditangani oleh gubernur sendiri. Peran serta masyarakat justru lebih dituntut. Dengan jumlah warga Jakarta yang banyak tentu saja akan memproduksi sampah yang banyak setiap harinya. Peringatan untuk membuang sampah pada tempatnya merupakan peringatan yang telah didengungkan berabad-abad silam tapi tetap susah untuk diaplikasikan.
            Kesadaran untuk menjaga keseimbangan lingkungan sangatlah penting. Dengan tanah yang masih tersisa mari kita jaga kelestarian alam. Jadikanlah alam sebagai sahabat bagi kita bukan sebagai tempat memuaskan nafsu belaka.
            Nampaknya filososi pendaki gunung bisa kita terapkan di manapun kita berada “take nothing but picture, leave nothing but footprints” , demi menjaga lingkungan tempat tinggal kita agar terhindar dari banjir, tanah longsor, dsb.
          

  Jakarta Timur, 24 November 2012
  Refleksi anak rantau

Rabu, 21 November 2012

Bebaskan Palestina Sekarang Juga!!!


                Sepak terjang kaum zionis Israel dari hari ke hari semakin membuat kuping ini panas. Bagaimana tidak serangan yang dilancarkan terhadap rakyat Palestina kian hari kian menjadi-jadi. Rakyat Palestina yang hanya memiliki senjata se adanya ditembaki dengan berbagai senjata canggih. Entah apa yang ada di benak bangsa israel, entah apa yang menjadikan mereka mesin pembunuh yang begitu kejam. Apakah mereka manusia?
                Seluruh alam mengutuk tindakan bangsa israel yang beringas itu. Ya, saya yakin tidak hanya manusia yang memiliki hati yang  mengutuk tindakan mereka itu tapi juga semesta alam. Serangan kaum yahudi israel lancarkan kepada kaum muslimin Palestina banyak menewaskan ratusan orang yang pada umumnya kaum ibu dan anak-anak. Astaghfirullah, Islam tidak pernah mengajarkan sedikitpun untuk menyakiti perempuan, anak-anak, orang tua dan orang-orang  yang tidak berdaya ketika perang berkecamuk.
                Di media-media masa, orang-orang di seluruh dunia melakukan aksi protes dan penggalangan dana untuk rakyat Palestina. Tidak peduli apa agama dan latar belakang mereka tapi yang jelas mereka protes karena rasa kemanusian yang ada dalam diri mereka. Ya, benar sekali,  setiap manusia pada dasarnya memiliki rasa kemanusian, rasa mencintai sesama, dan rasa peduli kepada orang lain.
                Namun lain halnyanya dengan bangsa zionis israel. Ada pengecualian atas mereka. Mereka tidak pantas disebut manusia. Entah makhluk jenis apa mereka itu. Mereka tidak memiliki rasa kemanusiaan. Yang ada dalam benak mereka adalah menghancurkan kaum muslimin.
                Di dalam hati sanubari saya yakin dan percaya Palestina akan segera bebas dan kejayaan umat Islam akan kembali. Kaum yahudi pun pasti akan dikalahkan sebagaimana kaum muslimin mengalahkan mereka di perang Khaibar bahkan lebih dari itu.

                Rawamangun, 21 November 2012
               
                

Jumat, 09 November 2012

MARI BUNG REBUT KEMBALI!!!


      Tanggal 7 November 2012 merupakan pengukuhan dwi tunggal Soekarno-Hatta sebagai pahlawan nasional. Pengukuhan diadakan di Istana negara oleh Presiden SBY. Pemberian gelar pahlawan nasional tersebut diwakili oleh masing-masing keluarga. Keluarga Bung Karno diwakili oleh Guntur Soekarno Putra dan keluarga Bung Hatta diwakili oleh anaknya Meutia Hatta.
      Yang menjadi pertanyaan di benak kita sekarang mungkin kenapa baru sekarang kedua tokoh proklamator itu dikokohkan sebagai pahlawan nasional??...hmm...sayapun tak berani berspekulasi.
    Besok tanggal 10 November 2012 merupakan peringatan hari pahlawan atas pertempuran di Surabaya pada tahun 1945 antara Indonesia melawan tentara Belanda bersama sekutu melalui NICA. Bung Tomo selaku komandan pasukan membakar semangat para pejuang dengan pidatonya yang berapi-api. Berikut bunyi pidato Bung Tomo itu:
Bismillahirrahmanirrahim …
Merdeka !!!
Saudara-saudara rakyat jelata di seluruh Indonesia, terutama, saudara-saudara penduduk kota Surabaya. Kita semuanya telah mengetahui bahwa hari ini tentara Inggris telah menyebarkan pamflet-pamflet yang memberikan suatu ancaman kepada kita semua. Kita diwajibkan untuk dalam waktu yang mereka tentukan, menyerahkan senjata-senjata yang kita rebut dari tentara Jepang.
Mereka telah minta supaya kita datang pada mereka itu dengan mengangkat tangan. Mereka telah minta supaya kita semua datang kepada mereka itu dengan membawa bendera putih tanda menyerah kepada mereka.
Saudara-saudara, didalam pertempuran-pertempuran yang lampau, kita sekalian telah menunjukkan bahwa rakyat Indonesia di Surabaya, pemuda-pemuda yang berasal dari Maluku, pemuda-pemuda yang berasal dari Sulawesi, pemuda-pemuda yang berasal dari Pulau Bali, pemuda-pemuda yang berasal dari Kalimantan, pemuda-pemuda dari seluruh Sumatera, pemuda Aceh, pemuda Tapanuli & seluruh pemuda Indonesia yang ada di Surabaya ini, didalam pasukan-pasukan mereka masing-masing dengan pasukan-pasukan rakyat yang dibentuk di kampung-kampung, telah menunjukkan satu pertahanan yang tidak bisa dijebol, telah menunjukkan satu kekuatan sehingga mereka itu terjepit di mana-mana.
Hanya karena taktik yang licik daripada mereka itu, saudara-saudara dengan mendatangkan presiden & pemimpin-pemimpin lainnya ke Surabaya ini, maka kita tunduk untuk menghentikan pertempuran. Tetapi pada masa itu mereka telah memperkuat diri, dan setelah kuat sekarang inilah keadaannya.
Saudara-saudara, kita semuanya, kita bangsa Indonesia yang ada di Surabaya ini akan menerima tantangan tentara Inggris ini. Dan kalau pimpinan tentara Inggris yang ada di Surabaya ingin mendengarkan jawaban rakyat Indonesia, ingin mendengarkan jawaban seluruh pemuda Indonesia yang ada di Surabaya ini. Dengarkanlah ini hai tentara Inggris, ini jawaban rakyat Surabaya, ini jawaban pemuda Indonesia kepada kau sekalian.
Hai tentara Inggris !
Kau menghendaki bahwa kita ini akan membawa bendera putih takluk kepadamu, menyuruh kita mengangkat tangan datang kepadamu, kau menyuruh kita membawa senjata-senjata yang kita rampas dari Jepang untuk diserahkan kepadamu.
Tuntutan itu walaupun kita tahu bahwa kau sekalian akan mengancam kita untuk menggempur kita dengan seluruh kekuatan yang ada. Tetapi inilah jawaban kita: Selama banteng-banteng Indonesia masih mempunyai darah merah yang dapat membikin secarik kain putih menjadi merah & putih, maka selama itu tidak akan kita mau menyerah kepada siapapun juga!
Saudara-saudara rakyat Surabaya, siaplah keadaan genting tetapi saya peringatkan sekali lagi, jangan mulai menembak, baru kalau kita ditembak, maka kita akan ganti menyerang mereka itu.
Kita tunjukkan bahwa kita adalah benar-benar orang yang ingin merdeka. Dan untuk kita, saudara-saudara, lebih baik kita hancur lebur daripada tidak merdeka. Semboyan kita tetap: MERDEKA atau MATI.
Dan kita yakin, saudara-saudara, pada akhirnya pastilah kemenangan akan jatuh ke tangan kita sebab Allah selalu berada di pihak yang benar, percayalah saudara-saudara, Tuhan akan melindungi kita sekalian
Allahu Akbar..!
Allahu Akbar..!
Allahu Akbar…!
MERDEKA!!!
        Kalau kita cermati sosok Bung Tomo kala itu berumur 25 tahun. Artinya di saat usia yang masih sangat muda, beliau telah mampu menjadi pemimpin perang yang memimpin ribuan pasukan. Semangat jiwa mudanya begitu menggelora sehingga ia disegani baik oleh kawan maupun lawan. Selain itu beliau memiliki sisi relijius yang kuat yang berkeyakinan bahwa Tuhan selalu bersama orang-orang yang berjuang.
        Renungkan sahabat dan bandingkan dengan usia kita saat ini. Ayo lah kawan sudah saat nya kita pikirkan negara dan bangsa ini karena kita memiliki hak atas itu. Dalam renungan itu  tanyakan juga pada diri kita sendiri apa yang telah kita lakukan untuk bangsa ini. Sudahkah kita berbuat?. Jika belum lakukan lah sekarang karena kalau bukan kita siapa lagi dan kalau bukan sekarang kapan lagi?

SELAMAT HARI PAHLAWAN BUAT PEMUDA INDONESIA: MERDEKA ATAU MATI

 Rawamangun, Jakarta, 9 November 2012

Kamis, 08 November 2012

MERANTAU

           Ada rasa bangga yang muncul di dalam hati saya ketika disebutkan tokoh-tokoh nasional yang berasal dari Sumatera Barat (red Minangkabau). Sebagai pemuda Minang ingin rasanya  seperti Bung Hatta yang merupakan tokoh proklamator Indonesia. Orang yang jujur dan tekun. Ingin juga rasanya mengenyam kuliah di luar negeri sana dan kembali untuk membangun Indonesia yang lebih baik.
          Atau seperti Buya HAMKA, ulama sekaligus sastrawan yang memikat. Beliau berkontribusi besar untuk negeri ini. Namanya harum seharum karyanya. Ataupun seperti Sutan Syahrir, M.Natsir, H. Agus Salim, Tan Malaka, M. Yamin, dan masih banyak yang lainnya.
          Setelah saya cermati kisah hidup mereka satu persatu. Sayapun sampai pada suatu kesimpulan bahwa kalau ingin jadi orang besar merantaulah karena di rantau kita akan ditempa sedemikian rupa sehingga menjadi pribadi yang mumpuni. Berikut saya kutip kata mutiara yang terdapat dalam novel Negeri 5 Menara karya A. Fuadi:
 “Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang
Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti dari kerabat dan teman
Berlelah-lelahlah,manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang
Aku melihat air menjadi rusak kerena diam tertahan
Jika mengalir menjadi jernih,jika tidak,akan keruh menggenang
Singa jika tidak tinggalkan sarang tak akan mendapat mangsa
Anak panah jika tidak tinggalkan busur tak akan kena sasaran
Jika matahari dan orbitnya tidak bergerak dan terus diam
Tentu manusia bosan padanya dan enggan melihat
Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang
kayu gahuru tak ubahnya seperti kayu biasa jika di dalam hutan”

                Kata-kata tersebut diajarkan dan ditanamkan kepada para siswa di Pondok pesantren Gontor jawa Timur. Menurut hemat saya sangatlah inspiratif kata-kata sederhana ini dan memang benar adanya.
                Pada novel keduanya pun-ranah 3 warna-saya menemukan kata-kata inspiratif lainnya. Seperti ini bunyinya:
“Bersabarlah dan ikhlaslah dalam setiap langkah perbuatan
Terus meneruslah berbuat baik ketika di kampung atau di rantau
Jauhilah perbuatan buruk dan ketahuilah pelakunya pasti diganjar di perut bumi dan di atas bumi
Bersabarlah menyongsong musibah yang terjadi dalam waktu yang mengalir
Sungguh di dalam sabar ada pintu sukses dan impian yang akan tercapai
Jangan cari kemuliaan di kampung kelahiranmu
Sungguh kemuliaan itu ada dalam perantauan di usia muda
Singsingkan lengan baju dan bersungguh-sungguhlah menggapai impian
Karena kemuliaan tidak akan bisa diraih dengan kemalasan
Jangan bersilat kata dengan orang yang tak mengerti apa yang kau katakan
Karena debat kusir adalah pangkal keburukan"

                Kata-kata tersebut diterjemahkan dengan bebas dari syair Sayyid Ahmad Hasyim, syair ini diajarkan pada tahun ke 4 di pondok Modern Gontor, Ponorogo.

Bismillah, semoga niat baik ini dimudahkan

Rawamangun, Jakarta, 8 November 2012.
               



Selasa, 06 November 2012

PESAWAT DAN CERITANYA




             Ceritanya saya sedang berada di atas pesawat Lion Air tujuan Jakarta. Awalnya sih pengen menikmati perjalanan dengan cara tidur aja di atas pesawat. Tapi sejurus kemudian saya melihat ibu-ibu yang duduk di sebelah saya asyik membolak balik majalah yang tersedia di dalam pesawat. Saya tau ibu tersebut sedang membaca artikel yang ada dalam majalah tersebut. Demi melihat itu sayapun tertarik untuk membuka majalah LIONMAG, edisi oktober 2012 yang sudah ada di depan saya sejak tadi.
Saya buka dan skimming majalah itu. Nah, dari hasil skimming saya ada tiga buah artikel yang saya rasa paling menarik diantara yang lainnya. Ketertarikan saya karena artikel-artikel tersebut karena ada unsur petualangan dan budaya yang terkandung di dalemnya..hehehe.
Baiklah, saya ingin berbagi dengan anda tentang apa yang saya telah baca. Pertama, artikel tentang petualangan seseorang yang bernama Gegen ke Gunung Rinjani, di Nusa Tenggara Barat. Gunung yang memiliki ketinggian 3.726 mdpl dan sekaligus merupakan gunung vulkanik tertinggi ke dua setelah gunung Kerinci di Sumatera.
Di dalam tulisannya, gegen memuat sebait puisi yang ditulis oleh Susan Polis Schutz. Begini puisinya;
Come into the mountains, dear friend
Leave society and take no one with you
But your true self
Get close to nature
Your everyday games will be insignificant
Notice the clouds spontaneously forming patterns
And try to do with your life.

     Puisi tersebut menyentakkan kembali jiwa petualangan saya. Ingin sekali rasanya menyeduh kopi panas di puncak Rinjani itu. Maka sayapun memasukkan Rinjani ke dalam list destinasi saya berikutnya dan yakini  bahwa suatu saat nanti akan terwujud.

            Kedua, anda tentu pernah mendengar Toraja. Apa yang melintas di pikiran anda jika kata itu disebutkan. Hmmm..bisa saja anda berkata bahwa Toraja terkenal dengan kuburan batunya. Anda benar, tapi tahukah anda artikel dalam majalah itu memuat bahwa ternyata masyarakat Toraja di Sulawesi Selatan sana setiap tiga tahun sekali di bulan agustus menggelar upacara Ma’nene’. Upacara tersebut merupakan upacara membersihkan mayat mayat yang berada dikuburan batu atau di peti mati untuk dibersihkan dan diganti bajunya. Layaknya orang hidup, mayat mayat yang telah diawetkan dengan bahan-bahan alami tersebut juga diajak berfoto oleh sanak keluarganya. Menyeramkan??..kelihatannya tidak juga karena mereka dianggap tetap ada oleh keluarganya. Mungkin saja kalau mayat itu bisa ngomong mereka akan minta di belikan baju baru tiap tahun...hehehe...
            Adat istiadat yang seperti itupun mengundang rasa penasaran saya untuk melihat secara langsung upaca tersebut dan berfoto juga dengan mayat-mayat keren itu..hehe..Baiklah Toraja dan upacara Ma’nene’ masuk list.

            Ketiga, siapa yang kenal dengan Hendrikus Albertus Lorentz?. Bagi orang Papua tentu nama itu tidak asing.  Dia adalah penjelajah Papua di tahun 1907-1909. Namanya di abadikan menjadi nama taman nasional Lorentz di Papua sana seperti yang diceritakan dalam artikel ke tiga ini. Lorentz pun telah menginspirasi saya untuk menjelajah taman nasionalnya yang ada di Papua. Saya berjanji akan bertemu dengan anda pak Loretz di Papua sana.hehe... Baiklah Taman Nasional Lorentz masuk list.

                                                                         Last but not least I LOVE INDONESIA. Kenali Negrimu, Cintai Negrimu, Indahkan Negerimu

Rawamangun, 06 November 2012.

Rabu, 17 Oktober 2012

Sepotong Mozaik Kehidupan (IMYEP 2012)



Hmmm...satu tarikan nafasku. Hari ini tanggal 26 September. Cuaca di luar cukup cerah. Teman Program pertukaran pemuda Indonesia Kanada berangkat hari ini. Pagi tadi aku sempat mengantarnya ke Bandara Internasional Minangkabau. Dengan ditemani ke dua orang tuanya Tika, akan menjelang hari-hari yang baru jauh di sana di tanah kelahiran justin bieber. Di tanah tempat tumbuhnya pohon maple. Semoga hari-hari mu menyenangkan Tika. 2 hari lagi program SSEAYP berangkat. 8 hari lagi teman Program Australi berangkat. Program Malaysia sudah sebulan berlalu. Tepat satu bulan yang lalu kebersamaan bersama teman-teman seluruh Indonesia dan Malaysia. Tepat satu bulan yang lalu pertemuan yang sempat beberapa kali pengunduran terjadi. Tepat satu bulan yang lalu kami saling bertemu di dunia nyata, walaupun sebelumnya bertemu di dunia maya.
Bandara Internasional Soekarno Hatta terminal A1 adalah tempat yang kami sepakati untuk janjian ketemu dari seluruh Indonesia. Seperti orang yang ingin kencan saja, perasaan ku hari itu deg-deg an, jantung berdebar, dan mata merah karena malamnya pun tidak cukup tidur. Jam 4 subuh aku sudah siap-siap menuju Bandara Internasional Minangkabau karena aku dapat penerbangan 6.45. Aku mengambil kembali jatah tidurku di atas pesawat udara Lion Air penerbangan nomor 307 JT.
Pukul 07.35 sampai di bandara yang dituju. Agaknya terjadi perubahan tempat berkumpul dari 1A menjadi 1B. Harus jalan beberapa puluh meter lagi kalau begitu. Tak sabar rasanya ingin melihat wajah teman-teman secara langsung dan mendengar ocehan mereka yang biasanya kami lakukan di jejaring sosial selama ini.
Satu per satu kontingen propinsi berdatangan. Ah, aku bangga sekali punya sahabat di negara kepulauan yang besar ini.
Hmm..Di kamar kost an yang berukuran 3,5x 2,5 ini kenangan itu mulai kutuangkan lagi. Cuaca Padang yang panas baik pada malam hari apalagi siang hari menyelimutiku. Program yang aku ikuti ini disebut IMYEP alias Indonesia Malaysia Youth Exchange Program tahun 2012-merupakan Pertukaran Pemuda yang diadakan Kemenpora RI serta kerjasama Kementrian Belia dan Sukan Malaysia-.Aku akui perjalanan ke Malaysia adalah pengalaman ke luar negeri yang pertama bagi diriku sendiri. Di dalam hati aku berikrar ini boleh jadi yang pertama, tapi ini bukanlah yang terakhir. Akan ada perjalanan luar negeri yang lain yang harus ku dapatkan. Sambil berikrar dalam hati. Amin
Hmm..aku kembali teringat sesuatu, aku ambil dompet dari saku belakang. Dari dompet itu aku keluarkan secarik kertas. Aku kembali kembali menatap kertas lusuh dari dompet itu sambil tersenyum tipis. Di kertas lusuh itu aku goreskan mimpi-mimpi ku karena waktu itu aku habis menonton video motivasi dalam salah satu acara di kampus. Video itu mendoktrin penontonnya agar menulis apa saja yang menjadi mimpi-mimpi kita dalam secarik kertas agar tidak lupa. Seketika itu pun aku terhipnotis untuk menulis setiap mimpi yang terlintas dalam benakku. Dalam list tentang impianku, ada catatan tentang ke luar negeri. Alhamdulillah berarti resep menuliskan mimpi di atas kertas tidak sia-sia. Bisa juga aku meraihnya. Ucapan terima kasih kuhaturkan buat yang mempertontonkan video itu. Tinggal mimpi-mimpi yang lain yang belum terealisasikan tapi selama ada usaha becampur dengan do’a apa sih yang tidak bisa kita raih di dunia ini? Semuanya tinggal menunggu waktu saja.
21.08 jam digital di hp menunjukkan jam segitu. Jam segini waktu di program dulu kami sangat sibuk mempersiapkan segala sesuatunya. Pembekalan selama 3 hari atau 2 hari  atau sebenarnya 1 hari sudah cukup untuk membuktikan bahwa kami adalah pemuda-pemudi tangguh yang serba bisa. Mulai dari persiapan buat culture performance dan lain-lain, bongkar barang kemudian packing lagi. Siang–malam kami lalui dengan kegiatan yang super padat sehingga tidak ada waktu untuk berinteraksi dengan dunia luar seperti telponan dengan keluarga atau sanak famili lainnya. Kami dituntut benar benar fokus dan profesional walaupun kami datang dari latar belakang yang berbeda beda. Ada yang memang penari sungguhan ada juga penari dadakan. Namun degan latihan yang keras tersebut kami menjadi seniman yang bisa mempertunjukkan sebuah mahakarya seni yang sungguh memukau.
Hmm...Malaysia adalah tetangga kami. Kami bangsa satu rumpun. Kami sama-sama orang melayu. Kami sama-sama berkulit sawo matang, walaupun ada satu dua yang sawonya terlalu matang. Bahasa yang kami gunakan pun hampir sama. Namun tetap ada perbedaan yakni Indonesia negara kepulauan terbesar yang kaya akan seni dan budaya.
30 agustus- selamat datang di KLIA. Kuala Lumpur Internasional Airport.
Disambut dengan senyuman yang manis oleh 22 belia Malaysia di hotel Dynasti Kuala Lumpur mengisyaratkan bahwa hari-hari yang menyenangkan telah siap menanti kami. Malaysia itu terdiri dari tiga etnis. Melayu, India dan China. Mereka menguasai bahasa dan budaya mereka masing masing tapi tetap Melayu sebagai bahasa utama dan Inggris sebagai bahasa ke dua.
Disuguhi makan malam di hotel berbintang sungguh luar biasa. Seperti pejabat saja kami ini. Dilayani dengan baik dan disuguhi makanan yang enak-enak. Memang hidup itu indah kawan. Setelah makan malam kami menuju sebuah aula guna mengikuti pembukaan sekaligus penyambutan. Sungguh asyik acaranya dan keakraban dengan teman-teman Malaysia kian tampak. Kami melebur dalam suasana tanpa menghiraukan tubuh yang letih atau pun jet lag selama perjalanan karena waktu di Malaysia lebih cepat dari Indonesia 1 jam.
31 agustus merupakan hari kemerdekaan Malaysia. Pagi-pagi sekali kami turun ke jalan dengan semangat yang berapi-api bak orang yang mau berdemo ke gedung DPR menuntut penurunan harga sembako, tapi  kali ini kami menuju Dataran Merdeka dan itu bukan untuk berdemo tapi, untuk merayakan hari kemerdekaan Malaysia. Seluruh warga tumpah ruah ke jalanan, tua, muda, kecil besar, dengan antusiasnya menyambut hari itu. Berbagai atraksi ditampilkan mulai dari tari-tarian yang enerjik dan mengundang kita semua untuk bergoyang, kemudian pawai kendaraan era 70an, marching band dan parade lainnya yang membuat suasana hari itu sungguh ramai.
Setelah merayakan hari kemerdekaan, kami bertolak ke KLCC alias Kuala Lumpur City Center alias menara kembar. Menara yang menjadi ikon nya Malaysia ini tampak gagah menjulang ke langit tak jauh dari si kembar juga ada KL tower yang tingginya menempati urutan ke empat di dunia. Mahakarnya yang patut dibanggakan. Baik dari KL tower ataupun KLCC kita dapat melihat kota kuala lumpur dari atas, kota metropolitan yang tetap teratur.
Esok harinya kami bertolak ke Malaka tepatnya di kampung Ayer Limau, jadi malam hari kami musti packing lagi. Di sana kami dipertemukan dengan keluarga angkat. Sungguh meriah sambutannya. Keadatangan kami disambut dengan shalawat nabi, kami seperti rombongan jama’ah haji yang baru pulang dari tanah suci. Pun ada pertunjukan silat.
Nama Malaka sendiri berasal dari nama pohon. Konon kabarnya nama-nama daerah di Malaysia memang banyak terinsipirasi dari nama pohon. Tentang pohon Malaka sendiri ditemukan oleh raja Parameswara dari kerajaan Sriwijaya. Ceritanya ketika itu ia melarikan diri dari kejaran musuh sampai di bawah pohon yang bernama Malaka. Dari hari ke hari wilayah itu ramai dikunjungi oleh masyarakat.
Penyambutan berlangsung meriah dengan konsep sederhana. Ada saja kejadian lucu yang terjadi ketika penyambutan itu. Ketika pak Cecep national leader dari  Indonesia ingin menyerahkan plakat ternyata plakatnya jatuh dan sontak membuat audien menahan tawa. Setelah itu ada sedikit acara penanaman pohon.
Semua peserta merasa antusias sekali bertemu dengan orang tua baru mereka seakan-akan mereka memang bertemu dengan orang tua kandung yang kala itu jauh di kampung halaman sana. Udara di Malaka cukup panas dan tak kalah panas jika dibandingkan dengan Padang.
Peserta Indonesia dipasangkan dengan peserta Malaysia untuk tinggal di dalam satu rumah orang tua angkat. Aku dan 3 orang temanku tinggal tak jauh dari balai desa sehingga menuju rumah dapat ditempuh dengan jalan kaki saja.
“Selamat datang di rumah mak. Mari masuk” kata emak
“Iya mak” serentak kami jawab
“Emak tinggal sini sama bapak dan seorang pembantu. Anak-anak mak sudah besar semua dan sudah berkeluarga. Jadi di rumah mak banyak kamar kosong. Semoga betah tinggal di sini. Sile letak barang-barang nya dulu. Lepas tu kita makan siang.” imbuh mak.
Setelah makan siang bersama orang tua angkat masing-masing, sorenya sekitar pukul tiga kami kembali berkumpul di balai desa tempat kami disambut tadi. Tidak jauh dari sana sudah tersedia 2 bus besar yang siap membawa kami untuk kegiatan selanjutnya. Sore sampai magrib kami lewati dengan mengikuti aneka permainan yang menyenangkan dan tentu saja peserta tetap antusias. Malamnya ada pertunjukan silat lagi dari pemuda setempat. Silat yang dibawa dan dikembangkan oleh orang Indonesia di sana.
Hari ke dua di Malaka kami isi dengan kunjungan ke peternakan dan pembudidayaan jamur milik encik Faisal. Encik Faisal adalah sorang pemuda Malaysia yang sedang merintis usahanya. Orangnya masih muda dan penuh semangat. Pertanyaan pun datang bertubi-tubi menyerang encik Faisal dan itu semua dapat diatasinya dengan baik. Usaha yang dimiliki encik Faisal antara lain pembudidayaan jamur, peternakan ayam kampung, peternakan kambing, perkebunan karet. Semua usahanya ini digarap bersama keluarganya. Jadi setelah tamat kuliah encik langsung menjadi wirausahawan. Sungguh pemuda yang kreatif.
            Kegiatan pada hari itu dilanjutkan dengan belajar memasak dan menganyam. Warga setempat dengan senang hati mengajarkan kami. Hal itu pun kami ikuti dengan senangnya. Setelah makan siang kami beranjak pulang. Tidak ada kegiatan pada siang itu karena pada malam harinya kami harus penampilan seni.
            Kembali ke Indonesia bersama teman-teman dari Malaysia merupakan suatu hal amat susah di lupakan, mengunjungi Monas sebagai landmarknya Jakarta, berdiskusi dengan pak menteri, duduk dan ber audiensi di kursi empuk komisi X DPR, menyaksikan kembali sejarah kebangkitan bangsa Asia Afrika  di gedung Asia Afrika dan kursus bermain angklung singkat dari saung mang Udjo. Ah pengalaman itu memang manis sekali.
            Ah, perpisahan sering kali diwarnai isak tangis dan ucapan rindu dan kangen. Ya, itulah yang terjadi dikala program akan berakhir. Entah kapan kami akan bersua lagi, entah kapan akan tertawa bersama melupakan semua masalah yang ada, entah kapan lagi kami menjadi tamu kehormatan yang turut memelihara perdamaian antar bangsa, entah kapan sibuk memikirkan attire yang harus dipakai, entah kapan harus menjadi seniman yang mampu menampilkan keelokan budaya budaya sendiri. Satu hal yang dapat kami ambil dari perjalanan ini adalah betapa pentingnya persahabatan itu kawan. Orang bijak berkata “seribu orang teman terlalu sedikit satu orang musuh terlalu banyak”. Begitulah persabatan itu. Persahabatan itu ibarat harta yang tak ternilai harganya.
            I want to live my life to the absolute fullest
            To open my eyes to be all I can be
            I want to jump over fences
            To take the roads not taken    
            To meet faces unknown
            To feel the wind
            To touch the stars
            I promise to discover my self
Life is an adventure


Hmmm...
Padang 26 September 2012